Home » » Ketika Mama Papua menangis

Ketika Mama Papua menangis


MASA KINI News :Aku adalah mutiara yang indah, yang diambil dari alam Papua oleh putri Gunung untuk menghias derita Mama Papua.

Ketika Mama Papua menangis, perbukitan ikut menjerit,
kalau Mama Papua merendahkan diri, alam semesta bersukacita; kalau Mama Papua membungkuk,
seluruh putra/putrinya ditinggikan.

Bumi dan langit adalah kekasih. Dan diantara mereka aku adalah utusan belas kasihan.
Ingin menghapuskan airmatanya; Demi derita yang sedang dialaminya selama 50 tahun dibawah kolonialisme NKRI.

Suara guntur menyatakan ketibaanku;
pelangi mengumumkan keberangkatanku.
Aku adalah seperti kehidupan dibumi, yang
dimulai di kaki dan berakhir di bawah sayap-sayap maut yang dibangkitkan.

Aku timbul dari jantung laut dan melambung bersama hembusan angin.Kalau aku melihat bayi manangis, aku turun dan merangkulnya dengan penuh belas kasihan sebagai pengantinya ibunya yang telah terbunuh karena kekejaman Indonesia.

Dengan lembut kesentuh alam dan nyanyian tulang belulang. Semua dapat mendengarnya yang telah pergi dan yang akan lahir dari rahim Mama Papua, tetapi hanya yang peka yang dapat memahaminya.

Aku adalah keluhan air mata
senyum burung Cenderawasih
Air mata sorga di ufuk terbitnya Sang Bintang Kejora.

Jadi dengan kasih air mataku dalam kasih sayang, senyum Mama Papua bersama rohnya; air mata  dari sorga kenangan tiada akhirnya.

By: Hanny Flanny:
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. ANAK RANTAUAN - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger