Home » » Kontrol Sosial

Kontrol Sosial

Kontrol Sosial 

Keemasan 
menjanjikan 
Migran Indonesia menemukan diri mereka piondalam perang untuk menguasai Papua Barat,laporan Andrew Kilvert.'W HEN Aku punya cukup emas aku akan kembali ke Surabaya, "kata Usman. Saat ia berbicara ia panci emas di sungai tertimbun lumpur mengalir melalui pasar pusat dan daerah kumuh di ibukota Papua Barat, Jayapura. Dia melanjutkan: "Saya pergi ke sana karena saya diberi tanah ... Pemerintah mengatakan kepada kami bahwa kami akan tampak setelah jika kita pindah ke sana, mereka membeli tiket pesawat kami dan memberitahu kami bahwa kami akan memiliki rumah yang bagus, tetapi di luar sana sangat buruk. Mendulang emas di Jayapura jauh lebih baik, saya bisa membuat 100.000 rupiah dalam satu hari (US $ 7). "Irian Jaya - atau Papua Barat, seperti yang disebut oleh mereka melawan pendudukan Indonesia - telah menjadi penerima salah satu program migrasi yang paling luar biasa dalam sejarah - Proyek Transmigrasi Pemerintah Indonesia. Sejak tahun 1960, tiga perempat dari satu juta orang telah pindah ke sana, sebagian besar dari Indonesia tengah lebih padat penduduk pulau Bali dan Jawa.Dalam perjalanan kembali melalui pasar, saya menemukan seorang pria tua yang bernoda merah-tunggul gigi bersaksi seumur hidup mengunyah sirih, obat narkotika pilihan. Seperti yang saya berdiri dan mengunyah dengan dia, dia membungkuk dan gerakan di lalu lintas yang lewat. "Para migran Jawa adalah tidak baik. Kami ingin mereka pulang. Sudah terlalu banyak dari mereka datang ke sini. Mereka berpikir mereka lebih baik daripada kami, tetapi mereka salah. Hidup jauh lebih baik ketika Belanda berada di sini. "Papua Barat ditransfer dari Belanda ke kontrol Indonesia pada tahun 1962 sebagai peredaan Perang Dingin kepada Presiden Soekarno, karena AS khawatir bahwa ia akan mendukung blok Timur. Pendudukan ini diratifikasi pada tahun 1969 oleh PBB dalam pemungutan suara disebut 'Act of Free Choice'. Alih-alih menjadi suara mayoritas oleh rakyat, itu dilakukan oleh sekelompok 1.025 yang dipilih oleh militer Indonesia (ABRI), dan diintimidasi untuk 'memilih' kekuasaan Indonesia.Sejak itu, para pendukung kebijakan transmigrasi berpendapat bahwa migran yang diperlukan untuk mengembangkan 'berkembang' lahan di provinsi-provinsi luar. Pemerintah Indonesia menganggap semua lahan berhutan menjadi 'berkembang' bahkan jika mereka sedang digunakan untuk tujuan tradisional oleh masyarakat adat. Pada tingkat saat migrasi, Papua Barat akan menjadi minoritas di negara mereka sendiri pada tahun 2010. Hanya menggunakan 'Papua Barat' istilah, menandakan tanah yang bukan orang Indonesia, menempatkan hidup mereka dalam bahaya.[Image, tidak diketahui]Emas rush - Usman dan lain-lainmeninggalkan kamp migrasi untuk JayapuraFOTO: ANDREW KilvertSebagai salah satu orang Amungme, yang tinggal di pegunungan selatan Papua Barat dekat Timika, Tom Beanal menyaksikan kedatangan proyek transmigrasi pertama ke selatan dari tanah mereka pada tahun 1982. "Hidup menjadi sangat sulit bagi kami setelah kamp transmigrasi dimulai," katanya. "Banyak, militer banyak yang datang dengan transmigratees. Kami sudah memiliki tambang tembaga memeras kita di satu sisi dan sekarang kami sedang didorong keluar dari tanah kami di sisi lain ... Orang-orang lokal menjadi sangat marah karena Pemerintah menyediakan makanan, listrik dan perumahan untuk transmigratees tapi kami menerima apa-apa, bahkan tidak kompensasi atas tanah kami. "Ketika ditanya tentang peran militer dalam membangun proyek-proyek transmigrasi, Tom ingat: "Mereka membunuh banyak, banyak rakyat kita. Mereka memindahkan kita dari gunung kami turun ke rawa-rawa di selatan di mana banyak orang kita yang meninggal akibat malaria karena kita tidak digunakan untuk itu seperti orang-orang di pantai. "Selama kunjungan pertama saya ke Arso, sebuah kamp dekat perbatasan dengan Papua New Guinea, tiga migran tewas dalam satu hari dengan apa yang dilaporkan di koran lokal yang Barat Gratis Papua pemberontak berjuang untuk kemerdekaan. Namun Jayapura berbasis hak asasi manusia aktivis John Rimbiak percaya itu lebih rumit dari ini: 'Tentara telah membentuk unit khusus yang melaksanakan penculikan dan pembunuhan terhadap transmigratees lokal yang mereka kemudian menyalahkan pada masyarakat adat. Ini adalah taktik yang mereka telah digunakan sangat efektif di provinsi lain seperti Timor Timur karena memberikan mereka sebuah alasan untuk kemudian melakukan pembalasan terhadap masyarakat lokal. Hal ini juga memberikan pembenaran untuk melanjutkan pekerjaan mereka dalam jumlah besar seperti itu. "Di distrik Timika, bukan hanya suku Amungme, tetapi juga Dani, Moni, Ekari, Damal, Nduga dan suku Kamoro yang telah kehilangan sebagian dari tanah mereka. Tom menjelaskan: "Jadi transmigratees yang datang bahwa masyarakat lokal didorong semakin jauh, dengan lahan yang kurang untuk berburu dan taman di. Karena itu, banyak kelompok dipaksa untuk memerangi satu sama lainnya atas tanah yang tersisa ... Tentara tidak melakukan apa pun untuk menghentikan perkelahian. Tanah adalah tradisi kami, ketika kami dipaksa dari itu, bahwa tradisi rusak '.Tapi ini bukan hanya masyarakat adat yang telah menderita. Di pinggiran Kota Jayapura saya dipimpin sisi jalan kepada sekelompok lapak kasar bergerombol di bawah pohon mangga. Saya diperkenalkan kepada Dodi dan Ekam, yang menghabiskan dua tahun di kamp-kamp transmigrasi di Bongo, dekat Arso. Mereka memberitahu saya kisah mereka: "Pemerintah berjanji kita tanah dan perumahan dan mengatakan kepada kita bahwa kita akan tampak setelah sampai kita bisa mendapatkan tanaman pangan kami pergi, tapi ketika kami tiba ada jalan untuk mendapatkan barang-barang kami ke dan dari pasar. Kami meninggalkan dua anak-anak kita di Jawa sehingga kita bisa memiliki waktu untuk mendapatkan diri kita didirikan dan kemudian membawa mereka, tapi sekarang kita punya apa-apa. Setelah tahun pertama di kamp pemerintah berhenti memberikan kita dengan makanan. Pada waktu itu sangat kering dan kami belum mampu tumbuh cukup untuk mendukung diri kita sendiri. Pada tahun berikutnya 12 orang meninggal karena malaria di kamp kami. Itulah mengapa kami telah meninggalkan, kita tidak bisa tinggal di sana lagi. Banyak orang yang meninggalkan kamp-kamp untuk pergi ke Jayapura untuk mencari emas. "Apa yang akan mereka lakukan sekarang? Mereka berdua memberikan mengangkat bahu putus asa tak berdaya, "Kami sudah berada di Jayapura selama satu bulan sekarang dan masih belum dapat menemukan pekerjaan. Kami ingin kembali ke keluarga kami di Jawa tetapi tidak ada cara kita dapat membayar 800.000 rupiah ($ US53) untuk perahu. Bahkan jika kami berdua punya pekerjaan itu akan membawa kita bertahun-tahun untuk menyimpan jumlah tersebut. "Tapi tidak semua orang kecewa dengan kehidupan mereka di kamp-kamp transmigrasi. Kota lebih dekat ke pasar seperti Doyo tampak lebih berhasil. Seorang laki-laki tua yang saya temui di kamp-kamp di sana sangat senang dengan pertanian. "Saya telah tinggal di sini selama delapan tahun sekarang dan saya sangat menyukainya," katanya. "Pemerintah memberi saya satu hektar tanah dan rumah. Tahun ini panen padi saya akan sangat baik. " Pada hari kunjungan saya di kamp-kamp di Doyo ada orang-orang keras tanaman merawat kerja dan membangun rumah. Di satu tempat mereka mempersiapkan untuk pernikahan antara seorang wanita Barat Katolik Papua dan seorang pria Muslim dari pemukiman migran. Di tengah-tengah kamp patung beton menunjukkan seorang prajurit dan sisi migran berdampingan. Di dasar patung adalah slogan tentang persatuan Indonesia - pernyataan ironis mengingat bahwa transmigrasi proyek telah dikatalisis konflik dan pembusukan sosial.Meskipun melihat sebuah genosida aktif dilakukan terhadap rakyatnya selama 30 tahun terakhir, John Rimbiak tidak menanggung segala kebencian terhadap para migran: "Kami tidak ingin para migran pergi," katanya. "Anda tidak bisa mengatakan Afrika Selatan untuk kembali ke Belanda atau Australia untuk kembali ke Inggris, kami menyadari hal ini. Sebaliknya kita harus bekerja di luar cara hidup bersama. Kami ingin tanah tradisional kepemilikan saham kami diakui. Kami ingin menguasai sumber daya kita - dan yang paling penting kita ingin hidup bebas dari pelanggaran hak asasi manusia '.Ketika saya bertanya apakah itu aman bagi John untuk berbicara dengan orang asing tentang apa yang telah terjadi, Tom Beanal, yang duduk di dekatnya menyela: "Sekarang adalah waktu untuk berbicara tentang kebebasan kita. Jika kita tidak maka kita kehilangan segalanya. "Andrew Kilvert adalah Australia berbasis jurnalis lepas dengan minat di Indonesia.Bergerak bumi - migran lingkunganADA 25 JUTA migran lingkungan di dunia saat ini - satu untuk setiap 225 orang. Pembangunan ekonomi merajalela mengkonsumsi sumber daya alam, meninggalkan gurun di belakangnya. Orang-orang kemudian bergeser ke pinggiran - untuk mencoba dan mencari nafkah dari perusahaan tanah atau pemerintah telah terhindar. Jika ini terus berlanjut pada tingkat yang sekarang, jumlah pendatang lingkungan hidup akan dua kali lipat pada tahun 2010.

    
* Ada 135 juta orang yang tanahnya berada di bawah ancaman menjadi padang pasir.
    
* Sekitar 900 juta orang termiskin di dunia, yang ada kurang dari satu dolar per hari, tinggal di daerah rawan erosi tanah, kekeringan, desertifikasi, dan banjir. 1
    
* Sebuah 200 juta orang diperkirakan akan harus pindah karena kenaikan permukaan laut pada tahun 2010. 2
    
* Perubahan iklim diperkirakan akan memicu migrasi dari 50 juta orang dari kelaparan-daerah yang terkena dampak pada tahun 2050. 2
    
* Sekitar 550 juta orang sudah menderita kekurangan air kronis. Tiga miliar diharapkan untuk hidup di negara tanpa air yang cukup pada tahun 2025


sumber: wikipedia  
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. ANAK RANTAUAN - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger